Apa yang terjadi dengan bulan pada 4 Maret 2022?

Apa yang terjadi dengan bulan pada 4 Maret 2022?

ILMUWAN telah memperkirakan kemungkinan dampak roket ke bulan pada 4 Maret 2022.

Jadi apa yang sebenarnya terjadi? Inilah semua yang perlu Anda ketahui.

1

Sebuah roket jatuh ke bulan pada 4 Maret 2022Kredit: Getty

Apa yang terjadi dengan bulan pada 4 Maret 2022?

Pada tanggal 4 Maret 2022, sebuah bagian roket bertabrakan dengan bulan sekitar pukul 07:25 ET dan prediksi menjadi kenyataan.

Kecelakaan itu tidak terlihat oleh manusia, namun “roket nakal” tersebut dikatakan telah menciptakan gumpalan debu yang mungkin “berdiam selama berjam-jam”.

Pengorbit bulan tidak dapat melihat roket itu jatuh setelah menabrak bulan di sisi lainnya.

Menurut National Geographic, roket tersebut “menghantam sisi jauh bulan di Kawah Hertzsprung selebar 350 mil”.

Para astronom yakin roket tersebut akan menciptakan kawah selebar 65 kaki, namun area tumbukannya tidak terlihat oleh teleskop Bumi.

Seorang juru bicara NASA mengatakan: “Lunar Reconnaissance Orbiter NASA akan menggunakan kameranya untuk mencoba mengidentifikasi lokasi dampak dan menentukan potensi perubahan pada lingkungan bulan sebagai akibat dari dampak objek ini.

“Pencarian kawah tumbukan akan menjadi tantangan dan mungkin memakan waktu berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.”

Roket tersebut, yang dikatakan melaju dengan kecepatan 5.800 mph, hancur total.

Ini adalah kejadian pertama yang diketahui mengenai dampak tidak disengaja dari puing-puing buatan manusia.

Badan antariksa sebelumnya telah menabrakkan pesawat ruang angkasa ke bulan untuk membuangnya.

Dari mana datangnya roket tersebut?

Kebingungan terus berlanjut mengenai dari mana puing-puing itu berasal.

Pemikiran awalnya adalah bahwa itu adalah bagian dari perjalanan SpaceX Elon Musk, sebelum ditolak.

Sejak saat itu, ada dugaan bahwa roket tersebut mungkin milik misi Chang’e 5-T1 Tiongkok, yang diluncurkan pada akhir tahun 2014.

Astronom Bill Gray, yang pertama kali menyadari bahwa puing-puing tersebut berada pada jalur tabrakan dengan Bulan, menulis pada bulan Februari 2022: “Pada tahun 2015, saya (salah) mengidentifikasi objek ini sebagai 2015-007B, tahap kedua dari pesawat ruang angkasa DSCOVR.

“Kami sekarang memiliki bukti kuat bahwa ini sebenarnya adalah 2014-065B, pendorong misi bulan Chang’e 5-T1.”

Namun Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, mengatakan: “Menurut pemantauan Tiongkok, tahap atas roket misi Chang’e-5 jatuh dengan aman melalui atmosfer bumi dan terbakar habis.”

Namun, Komando Luar Angkasa AS kemudian mengonfirmasi bahwa badan roket Tiongkok “tidak pernah melakukan de-orbit”.

Mereka berkata: “Kami tidak dapat memastikan negara asal badan roket yang dapat menabrak bulan.”


Result SGP