Mayat warga sipil Ukraina berserakan di jalan setelah pasukan Rusia mundur dan ‘ratusan orang dikuburkan di kuburan massal’

Mayat warga sipil Ukraina berserakan di jalan setelah pasukan Rusia mundur dan ‘ratusan orang dikuburkan di kuburan massal’

Mayat warga sipil Ukraina berserakan di jalan hari ini setelah pasukan Rusia mundur dari Kiev.

Gambar-gambar yang mengerikan menunjukkan sejumlah mayat berpakaian sipil tergeletak di jalan-jalan Bucha, 23 mil barat laut ibu kota.

6

Mayat-mayat tergeletak di jalan di Bucha, barat laut Kiev, saat Inggris menyelidiki kejahatan perangKredit: AFP
Seorang warga yang tewas terlihat di jalan raya 20 km dari Kiev

6

Seorang warga yang tewas terlihat di jalan raya 20 km dari KievKredit: Rex
Mayat seorang tentara Rusia tergeletak di tanah di Bucha, di pinggiran Kiev, pada hari Sabtu.

6

Mayat seorang tentara Rusia tergeletak di tanah di Bucha, di pinggiran Kiev, pada hari Sabtu.Kredit: AP

Salah satu video, yang tidak ingin ditayangkan oleh The Sun, memperlihatkan mobil patroli berjalan zig-zag melewati mayat-mayat tersebut, mati-matian mencari kehidupan.

Para jurnalis di lapangan melaporkan bahwa setidaknya 20 mayat, semuanya berpakaian sipil, berserakan di satu jalan di kota Bucha, dekat Irpin.

Tiga dari korban yang tidak bersalah terjerat sepeda setelah melakukan perjalanan terakhir mereka, sementara yang lain terjatuh di samping mobil yang penuh peluru dan hancur.

Dan setidaknya sembilan mayat tampak seperti telah dieksekusi.

Hanya satu dari sepuluh tawaran untuk pengungsi Skema Rumah untuk Ukraina disetujui
Pasukan Rusia dalam kekacauan ketika tentara membuang seragam dan 'menembak jatuh pesawat mereka sendiri'

Wartawan AFP melaporkan bahwa dua tangan jenazah diikat ke belakang sementara pria tersebut membiarkan paspor Ukrainanya terbuka di sampingnya.

Mereka semua mengenakan pakaian sipil dan setidaknya tiga orang telanjang dari pinggang ke bawah.

Itu datang sebagai…

Salah satunya tampaknya ditembak di dada dari jarak dekat.

Mengacu pada laporan tersebut, Walikota Kyiv, Vitali Klitschko, mengatakan kepada harian Jerman Bild pada hari Minggu bahwa apa yang terjadi di Bucha dan daerah pinggiran Kyiv lainnya hanya dapat digambarkan sebagai genosida.

Klitschko mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin bertanggung jawab atas “kejahatan perang brutal” ini dan menambahkan bahwa warga sipil ditembak dengan tangan terikat.

Sementara itu, Wali Kota Bucha, Anatoliy Fedoruk, mengatakan 300 warga kotanya telah dibunuh oleh Rusia selama pendudukan selama sebulan, dengan sebagian besar korban kini berada di kuburan massal sementara yang lain tergeletak di jalanan.

Tadi malam Liz Truss mengatakan dia terkejut dengan kekejaman tersebut, dan menggambarkan “penargetan warga sipil yang tidak bersalah sebagai hal yang mengerikan”.

Menteri Luar Negeri menambahkan bahwa Inggris sedang berupaya mengumpulkan bukti dan dukungan untuk penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional terhadap kemungkinan kejahatan perang.

Hal ini terjadi ketika Ukraina mengatakan pihaknya telah mendapatkan kembali kendali atas wilayah Kyiv, dengan penarikan pasukan Rusia dari seluruh ibu kota dan kota Chernigiv.

‘RETREAT’ RUSIA

Para pejabat Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukan mereka telah merebut kembali lebih dari 30 kota dan desa di sekitar Kiev, mengklaim kendali penuh atas ibu kota tersebut untuk pertama kalinya sejak Rusia memulai invasinya.

“Seluruh wilayah Kyiv telah dibebaskan dari penjajah,” tulis Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malyar di Facebook.

Tapi ada terlalu banyak kesedihan untuk dirayakan.

Jalan-jalan dipenuhi ranjau, rumah-rumah hancur dan ribuan orang yang melarikan diri telah diberitahu untuk tidak kembali untuk sementara waktu.

Setelah lebih dari lima minggu pertempuran brutal, Rusia juga dilaporkan telah berkumpul kembali untuk berperang di Ukraina timur.

Presiden Volodymyr Zelensky memperingatkan dalam pidato video: “Mereka menambang seluruh wilayah ini. Rumah-rumah ditambang, peralatan ditambang, bahkan mayat orang-orang.”

Ia tidak menyebutkan bukti apa pun, namun klaim tersebut juga didukung oleh Walikota Fedoruk, yang mengatakan bahwa jenazah-jenazah tersebut tidak diambil karena khawatir pihak Rusia telah menangkap mereka.

Layanan darurat Ukraina mengatakan lebih dari 1.500 alat peledak ditemukan dalam satu hari selama penggeledahan di desa Dmytrivka, sebelah barat ibu kota.

Stacey Solomon terpaksa mengeluarkan peringatan camilan bayi saat penggemar melihat bahaya
Jaringan restoran cepat saji AS akan membuka restoran setelah menghilang dari jalan raya
Simon Gregson diusir dari pub setelah telanjang dan berteriak 'f**k you'
Anggota parlemen Tory 'menghirup kokain sebelum menelanjangi dan menelanjangi payudara wanita'

Kementerian Pertahanan Rusia tidak menanggapi permintaan komentar mengenai tuduhan penambangan tersebut dan tuduhan tersebut belum diverifikasi.

Moskow membantah menargetkan warga sipil dan menolak tuduhan kejahatan perang.

Sesosok mayat warga sipil terlihat tergeletak di jalan raya 20 km dari Kiev

6

Sesosok mayat warga sipil terlihat tergeletak di jalan raya 20 km dari KievKredit: Rex
Tentara sipil memeriksa empat warga sipil yang tewas di pinggir jalan raya di bawah selimut 20 km dari Kiev

6

Tentara sipil memeriksa empat warga sipil yang tewas di pinggir jalan raya di bawah selimut 20 km dari KievKredit: Rex
Mayat seorang tentara Rusia tergeletak di tanah di Bucha, di pinggiran Kiev, Ukraina, pada hari Sabtu.

6

Mayat seorang tentara Rusia tergeletak di tanah di Bucha, di pinggiran Kiev, Ukraina, pada hari Sabtu.Kredit: AP


Data Sidney