Rusia diberi label ‘lebih buruk dari ISIS’ setelah pasukan mengeksekusi lebih dari 400 warga sipil dalam ‘genosida’, meninggalkan mayat di jalanan

Rusia diberi label ‘lebih buruk dari ISIS’ setelah pasukan mengeksekusi lebih dari 400 warga sipil dalam ‘genosida’, meninggalkan mayat di jalanan

RUSIA tadi malam dituduh melakukan genosida dan “lebih buruk dari ISIS” setelah foto-foto mengerikan menunjukkan kuburan massal dan warga sipil yang dieksekusi tergeletak di jalan.

Setidaknya 20 mayat, beberapa dengan tangan terikat, terlihat berserakan di satu jalan di kota Bucha, dekat Kiev, pada hari Minggu.

14

Gambar satelit menunjukkan kuburan massal di kota Bucha, UkrainaKredit: Reuters
Mayat tergeletak di jalan di kota barat laut Kiev, saat Inggris menyelidiki kejahatan perang

14

Mayat tergeletak di jalan di kota barat laut Kiev, saat Inggris menyelidiki kejahatan perangKredit: AFP
Sebuah foto dari 10 Maret menunjukkan sebelum kuburan massal digali

14

Sebuah foto dari 10 Maret menunjukkan sebelum kuburan massal digaliKredit: Reuters

Para pejabat Ukraina mengatakan sejauh ini 410 orang telah ditemukan tewas di kota-kota dekat Kiev.

Setidaknya 300 meninggal di Bucha saja, dan 57 ditemukan di satu kuburan massal di sana.

Di antara mereka yang diduga tewas adalah seorang anak laki-laki berusia 14 tahun.

Ada juga klaim pemerkosaan dan tentara Kremlin “memutilasi” anak-anak.

Pembaruan langsung Ukraina saat Putin berjanji untuk terus menyerang sampai tujuan tercapai
Militer Putin rusak, tetapi kita harus menggandakan bantuan mematikan ke Ukraina untuk mengakhiri perang

Walikota Bucha Anatoly Fedoruk mengatakan “semua orang ini ditembak,” menambahkan 280 jenazah lainnya dimakamkan di kuburan massal di tempat lain di kota itu.

Legenda tinju Wladimir Klitschko memposting video Twitter Bucha yang katanya menunjukkan warga “ditembak di kepala dengan tangan terikat di belakang punggung”.

Dia berkata: “Ini bukan operasi militer khusus. Ini genosida.”

Komandan Rusia yang bertanggung jawab di Bucha disebutkan dalam laporan hari ini sebagai Letnan Kolonel Azatbek Omurbekov.

Brigade Senapan Bermotor ke-64 miliknya dilaporkan dikirim dari timur jauh Rusia.

Relawan yang mengidentifikasi unit tersebut secara online mengatakan: “Segera semua pembunuh, pemerkosa, dan penjarah ini akan diketahui namanya.”

Video muncul pada hari Senin yang dimaksudkan untuk menunjukkan ruang pembunuhan tempat tentara Rusia menyiksa dan mengeksekusi orang-orang biasa di kota itu.

The Kyiv Post melaporkan: “Di salah satu rumah di Bucha, penjajah Rusia mendirikan markas besar dengan dua kamar. Di kamar pertama, mereka menyiksa warga sipil Ukraina. Di kamar lain, mereka membunuh mereka dari belakang.”

Di dekat Irpin, satu laporan mengklaim bahwa regu pembunuh Rusia menembak wanita dan anak perempuan dan kemudian menabrak mereka dengan tank.

Pejuang Moskow juga tewas, sumber menambahkan.

Pasukan Chechnya menguasai daerah itu pada saat itu, katanya.

Rusia tadi malam menegaskan klaim yang menargetkan warga sipil adalah “salah”.

Moskow mengatakan tidak ada warga yang terluka oleh pasukan Rusia dan menuduh Kiev melakukan kejahatan keji untuk media Barat.

Presenter TV pemerintah Rusia Vladimir Solovyov mengatakan dalam coretan tegas: “Perang melawan Rusia telah memasuki fase baru hari ini. Segera mereka akan menuduh kami melakukan genosida.

“Tampaknya seluruh provokasi ini direncanakan oleh Inggris.”

Tetapi menteri luar negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, mengatakan: “Rusia lebih buruk daripada ISIS.”

Dia mengatakan kepada Times Radio: “Mereka membunuh warga sipil saat mereka pergi – karena marah dan hanya karena mereka ingin membunuh.

“Kami masih mengumpulkan jenazah, tapi jumlahnya sudah mencapai ratusan.”


Itu datang sebagai…


Boris Johnson telah memperingatkan bahwa gambar yang memuakkan adalah bukti bahwa Rusia melakukan kejahatan perang di Ukraina.

Dan dia mengatakan Inggris akan meningkatkan sanksi dan bantuan militer sebagai tanggapan.

“Saya akan melakukan segala daya saya untuk membuat mesin perang Putin kelaparan,” katanya kemarin.

Dia menambahkan: “Tidak ada penyangkalan atau disinformasi Kremlin yang dapat menyembunyikan apa yang kita semua tahu sebagai kebenaran – Putin putus asa, invasinya gagal, dan tekad Ukraina tidak pernah lebih kuat.

“Kami memperkuat sanksi dan dukungan militer kami, serta memperkuat paket dukungan kemanusiaan kami untuk membantu mereka yang membutuhkan di lapangan.

“Inggris berada di garis depan dalam mendukung penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional atas kekejaman yang dilakukan di Ukraina.

“Sekretaris Kehakiman telah mengizinkan dukungan keuangan tambahan dan penempatan penyelidik spesialis – kami tidak akan berhenti sampai keadilan ditegakkan.”

Empat warga sipil tewas ditemukan di bawah selimut di pinggir jalan

14

Empat warga sipil tewas ditemukan di bawah selimut di pinggir jalanKredit: Rex
Seorang warga yang tewas ditemukan tergeletak di jalan dengan tangan terikat ke belakang

14

Seorang warga yang tewas ditemukan tergeletak di jalan dengan tangan terikat ke belakangKredit: AFP
Tetangga berkumpul di samping kuburan massal di Bucha

14

Tetangga berkumpul di samping kuburan massal di BuchaKredit: AP
Seorang warga yang meninggal dapat dilihat di jalan raya 12 mil dari Kiev

14

Seorang warga yang meninggal dapat dilihat di jalan raya 12 mil dari KievKredit: Rex
Wladimir Klitschko memposting video warga sipil yang dieksekusi di Bucha

14

Wladimir Klitschko memposting video warga sipil yang dieksekusi di BuchaKredit: Twitter – Klitchko

Layanan darurat Ukraina mengatakan lebih dari 1.500 alat peledak ditemukan dalam satu hari selama pencarian di desa Dmytrivka, sebelah barat ibu kota.

Di Bucha, wartawan AFP mengatakan setidaknya sembilan mayat telah dieksekusi, termasuk dua yang tangannya diikat ke belakang.

Tiga orang telanjang dari pinggang ke bawah, sementara seorang pria lainnya membiarkan paspor Ukrainanya terbuka di sebelahnya.

Para pejabat mengatakan jenazah belum ditemukan karena khawatir Rusia telah meninggalkannya.

Kemarin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan kepada saluran berita Amerika CBS: “Mereka mengeksploitasi semua wilayah ini.

“Rumah ditambang, peralatan ditambang, bahkan mayat orang mati.

“Ini adalah genosida. Pemusnahan seluruh bangsa dan rakyat.

“Kami adalah warga Ukraina. Kami memiliki lebih dari 100 kewarganegaraan.

“Ini tentang penghancuran dan penghancuran semua bangsa ini.”

Sementara itu, juru bicara Zelensky mengatakan kepada BBC: “Ini terlihat persis seperti kejahatan perang.

“Kami menemukan kuburan massal. Kami mengikat orang dengan tangan dan kaki mereka… dan dengan tembakan, lubang peluru, di belakang kepala.

“Mereka jelas warga sipil dan mereka dieksekusi.”

‘TAKTIK GESTAPO’

Pakar militer Michael Clarke mengatakan tidak ada keuntungan strategis “apa pun” bagi Vladimir Putin untuk memerintahkan pembantaian di daerah itu saat pasukannya mundur ke Belarusia.

Dia kepada Sky News itu menunjukkan bahwa pasukan Rusia mengambil orang-orang “seperti Gestapo” menurut daftar.

“Beberapa dari pembunuhan ini mungkin sebagai contoh untuk kota atau balas dendam, tetapi banyak dari mereka, satu tersangka, adalah pasukan yang lepas kendali.”

Menteri Luar Negeri Liz Truss hari ini menyerukan agar serangan itu “diselidiki sebagai kejahatan perang” dan menegaskan: “Kami tidak akan membiarkan Rusia menutupi keterlibatan mereka dalam kekejaman ini melalui disinformasi yang sinis.”

Mengacu pada kota-kota di pinggiran Kyiv, dia berkata: “Ketika pasukan Rusia dipaksa mundur, kami melihat semakin banyak bukti tindakan mengerikan oleh pasukan penyerang di kota-kota seperti Irpin dan Bucha.

“Serangan membabi buta mereka terhadap warga sipil tak berdosa selama invasi ilegal Rusia ke Ukraina harus diselidiki sebagai kejahatan perang.”

Melinda Simmons, duta besar Inggris untuk Ukraina, mengatakan: “Pemerkosaan adalah senjata perang. Meskipun kami belum mengetahui sepenuhnya penggunaannya di Ukraina, sudah jelas bahwa itu adalah bagian dari gudang senjata.

“Wanita memperkosa di depan anak-anak mereka, anak perempuan di depan keluarga mereka, sebagai tindakan penyerahan yang disengaja. Pemerkosaan adalah kejahatan perang.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyebut gambar itu sebagai “pukulan di usus” dan bahwa mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengindikasikan bahwa tindakan tambahan terhadap Rusia akan dilakukan “segera”.

Kanselir Jerman Olaf Scholz juga berjanji akan menjatuhkan sanksi yang lebih keras.

Lt.  Kolonel Azatbek Omurbekov disebutkan secara online sebagai komandan pasukan pendudukan di Bucha

14

Lt. Kolonel Azatbek Omurbekov disebutkan secara online sebagai komandan pasukan pendudukan di BuchaKredit: East2West
Tubuh tak bernyawa seorang tentara Rusia terbaring di tanah di Bucha, di pinggiran Kiev, pada hari Sabtu.

14

Tubuh tak bernyawa seorang tentara Rusia terbaring di tanah di Bucha, di pinggiran Kiev, pada hari Sabtu.Kredit: AP
Pekerja komunitas mengumpulkan mayat dua pria yang terbunuh selama penembakan tentara Rusia dari kota Bucha

14

Pekerja komunitas mengumpulkan mayat dua pria yang terbunuh selama penembakan tentara Rusia dari kota BuchaKredit: AFP
Tubuh tak bernyawa seorang pria dengan tangan terikat di belakang punggungnya tergeletak di tanah di Bucha pada hari Minggu

14

Tubuh tak bernyawa seorang pria dengan tangan terikat di belakang punggungnya tergeletak di tanah di Bucha pada hari MingguKredit: AP
Tubuh sipil terlihat tergeletak di jalan raya 12 mil dari Kiev

14

Tubuh sipil terlihat tergeletak di jalan raya 12 mil dari KievKredit: Rex
Tentara sipil melihat empat warga sipil tewas di sisi jalan raya di bawah selimut dekat Kiev

14

Tentara sipil melihat empat warga sipil tewas di sisi jalan raya di bawah selimut dekat KievKredit: Rex

RUSIA ‘Mundur’

Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag telah membuka penyelidikan atas kemungkinan kejahatan perang yang dilakukan di Ukraina.

Beberapa pemimpin Barat, termasuk Presiden AS Joe Biden, menuduh Vladimir Putin dari Rusia sebagai “penjahat perang”.

Human Rights Watch juga mengatakan telah mendokumentasikan kasus-kasus pasukan Rusia yang mungkin melakukan kejahatan perang terhadap warga sipil di wilayah pendudukan Chernigiv, Kharkiv dan Kyiv, termasuk pemerkosaan dan eksekusi singkat.

Itu terjadi ketika Ukraina mengatakan telah mendapatkan kembali kendali atas wilayah Kyiv, dengan penarikan pasukan Rusia dari seluruh ibu kota dan kota Chernigiv.

Para pejabat Ukraina mengatakan pada Sabtu bahwa pasukan mereka telah merebut kembali lebih dari 30 kota dan desa di sekitar Kiev, mengklaim kendali penuh atas ibu kota untuk pertama kalinya sejak Rusia memulai invasi.

“Seluruh wilayah Kyiv telah dibebaskan dari penjajah,” tulis Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malyar di Facebook.

Di dalam kehidupan menyenangkan Paris Fury - mulai dari hari-hari bersama 6 anaknya hingga perjalanan B&M
Legenda EastEnders tidak dapat dikenali 25 tahun setelah kejutan sabun keluar
William dan Kate ingin pindah ke Windsor musim panas ini agar lebih dekat dengan Ratu
Rusia 'lebih buruk dari ISIS' setelah mengeksekusi lebih dari 400 dalam 'genosida'

Setelah lebih dari lima minggu pertempuran brutal, Rusia dilaporkan telah berkumpul kembali untuk berperang di Ukraina timur.

Moskow membantah menargetkan warga sipil dan menolak tuduhan kejahatan perang.

Kami membayar cerita Anda!

Punya cerita untuk kantor berita The Sun?


sbobetsbobet88judi bola